Sembayang qi yue ban di rumah…


me4

Tadi pagi sebelum berangkat kerja motret-motret dulu, berhubung semua makanan di meja altar belum lengkap jadinya garing ya😦 ??

me3

Kenapa Juhi ato dry squid jadi objek utama gw?? Karena ntar malem mo dipanggang sambil nonton dvd…ah, but I need Soju…share me a bottle of Soju??

Sebenarnya sembayang ini gue juga gak tau menahu karena gue bukan anak yang inget banget sama ritual sembayangan yang rutin dilakukan pada tanggalan-tanggalan Tiongkok, apalagi ce it/cap go di Vihara yang kalo bokap gak ingetin gue kagak inget sama sekali.

Apalagi tentang kenapa ada ritual sembayang Cioko dan Qi Yue Ban? Menurut sumber dari orang dalam, (nyokap.red) mama gue bilang kalo sejarah sembayang cioko dan qi yue ban itu udah ada sejak sejarah Tiongkok purba yang mungkin karena itu sudah budaya setempat makanya diadaptasi sama Budhisme hingga kini. Qi Yue Ban kiranya gak sama sama sembahyang rebutan arwah yang sering dilaksanakan di klenteng-klenteng. Arwah-arwah yang  ‘terlantar’ dikasih sedekah dan juga didoain supaya bisa menyeberang ke dunianya dengan sempurna, tapi itu tergantung juga sama karma dan juga bakti keluarganya, baik yang sekarang ataupun dikehidupan jutaan laksa yang lampau.

Tapi yang bikin gue sedikit takut ma nyokap, mungkin karena beliau udah tua kali ya. Mama ngomong begini ke gue, “Kalo mo main jelangkung…inilah saatnya.” :p

Ampuun deh, mam…Dan akhirnya, seperti tahun-tahun sebelumnya mama gue berkisah tentang kelakuannya di masa kecil main jelangkung sama tante-tante gue di rumahnya yang dulu di kawasan Bogor.

“Yang masuk ke boneka itu yah, Mei…ternyata sodara jauhnya si emak (nenek gw, mamanya mama). Jaman segitu mama masih gadis, 15 tahunan lah…” Dalem hati gue berkata, emang penting ya ma jaman segitu main jelangkung? Kyk gak ada maenan laen…shopping kek?! Gue gak terenyuh sama sekali. Wkwkwkw…

“Paling yang ditanyain ke rohnya gak jauh dari jodoh…eh, taunya tokcer. Ciri yang dikasih tau mirip banget sama si papa. Dari mulai shio, tempat tinggal, muka, dan juga sifatnya yang esentrik gak jelas yang mirip sama kamu. Sekarang aja si papa udah tua, makanya gak nyentrik lagi.”

Huahaha…pantesan ada yang aneh sama sensitifitas gue soal duit, pandangan hidup, dan ke plin-planan gue dalam ambil keputusan. Tapi mam, jiwa seni abstrak dan juga insting survival Mei dapet dari mama kok…tenang😉

Sekarang kayaknya selagi gue nulis ini sembayangan di rumah gue udah mau selesai. Tinggal sms minta di kirimin makanannya ke tempat kerja buat ntar sore…lapeeeeer!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s