Ketika kata ‘I Love You’ terucap T T

kamsahae, saranghae, haebara, babo…

thank you, I love you, see me, fool…

Gw kadang kalo ditantang sesuatu sama orang, gak tau keberanian gw tiba-tiba dateng dari mana? Tapi ketika ditantang ngucap kalimat ‘I Love You’ ke cowok yang gw suka…Oh, no,no. Sekali ucap bisa rusak susu sebelangga!

Gw suka nih cowok sejak pertengahan semester pertama sewaktu masih kuliah, pertama gak pernah nyangka gw suka sama dia. Cuman akibat sering diledekin dan jadi kenal, gw pikir nih cowok oke juga [selaen pinter, cocok buat gw yg bego buat gw jadiin contekan klo ujian. haha!]

Meskipun begitu, semua gak berjalan mulus buat gw. Dia diambil sama temen gw yang nyadar banget kalo gw suka ma cowok itu,,,sakit hati gw pas dia bilang, “Mei, gw dah jadian sama si …lu gak masalahkan?”

Pengen nangis dan marah, tapi gak bisa karena tuh cewek temen gw, selain itu, gw gak mau ngerusak imej gw sebagai cewek cool yang cuek. Dalam hati sih jujur aja, kalo cowok yang gw suka jadian sama yang bakalan bisa langgeng, sebagai pihak cinta bertepuk sebelah tangan dan meskipun tetep hati ini sakit, gak bakalan begitu parah. Tapi kalo dijadiin pacar untuk beberapa bulan doang[estimasi gw karena gw tau cara pacarannya temen gw itu], miris.

Pas mereka putus, gw pikir gw bisa napas lega karena mau nyusun siasat supaya tuh cowok bisa LIAT gw…tapi ternyata,,,, gak bisa gw percaya. Dia jadian sama temennya temen gw, yang notabene mantannya. Bingung kan? Apalagi gw??

Padahal gw udah nyiapin sesuatu dari proyek cinta gw ke dia yang gw sebut ‘Love Vitamin’. Rencananya, gw mo beli  toples kecil yang gw isi sama kapsul obat kosong [ide ini muncul karena gw liat film ‘Millioner First Love’-nya Hyun Bin] yang bakalan gw isi dengan kalimat-kalimat yang pengen banget gw ungkap sejak pertamakali gw suka sama dia. Misalkan; ‘pertengahan semester gw mulai suka sm lo [isi kapsul pertama], meskipun suka ngegaring, bg gw lawakan lu lucu. Gak suka spk bola tp gara2 lu MU gw pantengi malem ni, gw benci kalkulus tp mst bisa krn gak mo malu sm lu. Liat lu capek gw ddk dkt lu, bahu gw ksong tp lu mlh kebahu yg lain.’

Ya, seperti itu deh kata-kata yang pengen banget gw omongin ke dia. Tapi gak pernah kesampean. Padahal dari pihak gw, gw udah berkorban cukup banyak. Kalo dia butuh apa-apa gw yang pertamakali sok jadi pahlawan. Ternyata cinta itu butuh banyak berkorban tanpa imbalan, gw ngerti tentang itu sekarang. Makanya bisa ngelakuin apa-aja buat dia kalo lagi perlu…gw siap sedia!

Yang bodoh emang gw, gw bukan tipe cewek yang suka nembak cowok apapun hasilnya. Makanya sering disikut sama cewek lain.

Hari ini dia nanya, Je t’aime apaan?

Pas gw bilang Je t’aime = I Love You. Sedih, tapi sepenuh hati gw tulus ngucapinnya.

Padahal ada kemungkinan besar posisi gw tetep jadi orang ketiga…karena ada cewek yang suka ma dia n keliatannya cowok itu suka juga.

Ahhhhhhhh….mending gw berpaling ke ato

daripada pusing mikirin yang gak pasti karena gw bukan betina tangguh

 

sekian rant gw tentang cinta…

word from a fool…klo suka ama seseorang, cepetan bilang ke orangnya langsung daripada nyesel n nyesek didada!! Gw yakin perlu banyak waktu supaya bisa berlapang dada model gw…

Mei signing off!

 

 

 

Good lord…I need a kleenex!!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Most babies are accidents. Not me. I was engineered. Born to save my sister’s life – Anna Fitzgerald.

Beware swollen eyes over board everybody!!

I’m watching this tearjerker last night, and what long last from the movie was my eyes were swollen after crying a bucket. The tears that I cry probably the most severe one, damned! This movie sure for the kleenex ad’s. Haha!

First of all, I’m not so keen about watching American movies because some point I lost track and only waiting for ‘the one’ movies, you know the one that moves my heart to watch it. Like the last movie I watch is ‘The Reader’.

So, about ‘My Sister Keeper’ it based on the book by Jodi Picoult.

Synopsis from imbd:

Cameron Diaz plays Sara Fitgerald, who along with her husband Brian (Jason Patric), makes the decision of genetically engineering a child who will be a direct match to their leukemia-stricken 2-year-old daughter Kate. Abigail Breslin plays the engineered child at age 11. Her name is Anna, who since the age of 5, has had blood taken from her and been put thru medical procedures to help keep Kate alive. Anna loves Kate, played as a teenager by Sofia Vassileva, but when her parents want to give Kate one of Anna’s kidneys, Anna finally says enough. Sure that no one is looking out for her interests, Anna hires a lawyer (Alec Baldwin) and sues for the right to her own body. Sara, a woman who has made caring for Kate her full-time job, is upset while Brian understands. Meanwhile, Kate feels guilty that her disease is tearing the family apart.

It’s kind of reminiscing a Korean Movie that I watch couple years ago, ‘Hello and Goodbye My Little Brother’, they had an exact themes, but the Korean is more a bit comic reliever played by the talented child-actor Park Jae-bin.The stories based on the true story of the director nephew who got Leukemia in such a young age and live in Canada.

If talking about cancer or Leukemia, my family got a history of it too . My grandfather from my mom, he had Leukemia that taken his life’s away from him. And my aunt had a breast cancer, she’s battling it hard after surgery and almost recover her health, but the cells went back consuming her. After a lot of chemo’s and drugs, she passed away 2 years ago. That’s why my mom always telling me to eat and live healthy, because what she heard that cancer is a genetic disease that spreads among families and waited to click! Horror isn’t it?

I wrote this just to tell that if you want to cry a bucket, just watch ‘My Sister Keeper’. Oww, and I love the song they played to build up the tension when Kate and her family on a vacation at the beach…it sort of making the summary of the movie it self.

Feels Like Home

Something in your eyes
Makes me want to lose myself
Makes me want to lose myself
In your arms
There’s something in your voice
Makes my heart beat fast
Hope this feeling lasts
The rest of my life
If you knew how lonely my life has been
And how long I’ve felt so low
If you knew how I wanted someone to come along
And change my life the way you’ve done

Chorus: Feels like home to me
Feels like home to me
Feels like I’m all the way back where
I come from
Feels like home to me
Feels like home to me
Feels like I’m all the way back where I belong

A window breaks down a long dark street
And a siren wails in the night
But I’m alright ’cause I have you here with me
And I can almost see through the dark there’s light

If you knew how much this moment means to me
And how long I’ve waited for your touch
If you knew how happy you are making me
I’ve never thought I’d love anyone so much

Chorus

Feels like I’m all the way back where I belong

Mei signing off!!

Hotteok

Sewaktu gw liat acara 1 Night 2 Days episode Kim C stripping seluruh bajunya hanya demi Hotteok yang dijajakan oleh penjual yang dibawa ke TKP ‘Severe Camp’. Gw langsung update status FB gw jadi ‘Liat Seunggi makan Hotteok jadi ngiler…bikin ah, entar’.

Update…gak seru klo gw gak masukin pic kenapa gw ngidam hotteok…

Ini dia alesannya….

Ternyata,,,capeknya gw 1 jam 1/2 berdiri bikin hotteok gak se-ekstrim pengorbanan Master Kim C demi sebuah HOTTEOK panas yang lezat, rela hampir bertelanjang ria.

Dan yang paling lucu ketika pertanyaan dari PD Na tentang sejarah sebuah majalah yang dijawab sama pemuda lucu nan imut ini dengan jawaban…

PLAYBOY

yang dibalas dengan pertanyaan dari hyungnya…

Ternyata lu demen liat yang begituan?


PLAYBOY MENGANTARKAN mereka bertiga makan Hotteok yang lezat.

Eh, taunya teman-teman tercinta ku pada banyak yang nanya n sampe gw tulisin resepnya biar mereka pada nyoba juga.

Untungnya gw bikin Hotteok dibantuin ma nyokap soal takar-menakar,, well as you know,,,gw punya otak yang sama kayak Kang Hodong soal angka dan perkalian…pheww!!

Sebelum gw melangkah lebih jauh…emangnya lagi sambutan apaan ya? Ehemm…

Gw kasih tau apa itu Hotteok.

Hotteok sejenis makanan ringan yang sering dijual dijalan-jalan di Korea, bentuknya bulat yang terbuat dari tepung terigu, susu, gula dan juga yeast. Adonan yang sudah diadon dibiarkan mengembang sebentar untuk beberapa jam. Adonan sebesar bola tangan diisi dengan campuran gula merah, bubuk kayu manis dan juga kacang tanah yang digiling kasar.

Cara bikinnya juga tergolong gampang bagi gw dan juga ternyata hasilnya enak…yang gak enak dan bikin kesel tuh cuman satu! Gw berdiri hampir 1 jam 1/2 di depan penggorengan ampe mo mati rasanya demi bikin nih makanan. Hehehe…

Seperti yang gw bilang, gw ngikutin resep yang ada di internet:

Bahan-bahan:

untuk fermentasinya :

1/2 gelas air hangat

1 sendok teh yeast

1 sendok teh gula

ketiga bahan diatas tadi dicampur jadi satu, diamkan selama 3 menitan atau untuk kasus gw, sampe ada busanya. kemudian siapin bahan selanjutnya untuk bikin adonan.

3 gelas tepung terigu

1 sendok teh garam

140 ml susu cair

nah, kalo bahan fermentasi diatas udah berbusa, sekarang masukin semuanya aduk sama tepung, susu, garam pake tangan. Adon seperti mo bikin roti sampai kalis, tunggu 10 menitan sampe adonan mengembang lebih besar dari adonan awal.

Isi:

kacang tanah potong kasar

gula merah bubuk/potong halus

bubuk kayu manis

note: kalo gak mau rasa original, bisa diganti kok isinya sesuai selera, karena males motong-motong lagi, gw ganti aja sama selai kacang yang udah tersedia disupermarket.

Nah, sekarang cara bikinnya. Kalo udah mengembang lebih besar dari hasil awal, ambil adonan seukuran bola tangan. Kemudian pipihkan untuk diberi isi berupa selai atau bumbu aslinya, kemudian tutup rapat dan gelinding-gelindingkan di telapak tangan hingga bulat, sisihkan terlebih dahulu di piring [kalo langsung goreng juga bisa, cuman sapa yang bantuin bikin yang ke dua, ketiga, keempat dan selanjutnya…bisa-bisa hotteok gw gosong dunk!] hingga habis diberi isian tersebut.

Dan sekarang waktunya mengoreng!!

Pertama siapin penggorengannya, teflon lebih bagus, kasih minyak sedikit aja karena adonan itu nantinya dibaluri sama minyak juga supaya memudahkan penggepengan pake spatula, klo punya alat kayak ajummah itu malah lebih bagus.

Masukkan adonan Hotteok tersebut yang sudah dibaluri sama minyak ke wajan yang sudah dipanaskan. Kemudian tekan-tekan permukaannya sampe agak gepeng, bolak-balik supaya kedua permukaan berwarna kuning masak seperti gambar diatas. Kalo udah mateng, tiriskan. Hasilnya yang gw dari adonan tersebut jadi 13 buah hotteok.

note: makannya musti selagi hangat, klo udah dingin rada berat dan kenyal digigitnya.

Hehehe…akhirnya perjuangan gw bikin Hotteok diakui oleh ketua badan pengawas makanan rumahan alias nyokap gw yang dari tadi bolak-balik takut gw bikin keributan didapur dengan sebuah senyuman yang menyatakan ENAK. Soalnya bokap gw aja makan ampir mo 5 biji, nyokap 3[soalnya giginya lagi sakit], dan gw sisanya.

Grab a bite sambil nonton film 2012 yang gak sengaja muncul di layar TV gw, kayaknya kakak ipar gw penasaran sama akhir dunia ini…hahaha…ternyata, akhir dunia itu cuman keren di efek doang, ceritanya mah so-so…Jadi kenapa se-antero dunia ikutan pusing ya?

Well, have a nice day…dan iya, untuk temen -temen gw yang merayakan Idul Adha…Mei ngucapin Selamat Idul Adha. Jangan lupa klo ada sisa daging kurban, kirim-kirim ke rumah gw yak, buat stok. Hahaha…becanda deng!

Mei signing off!!Let this two brighten your days…

Windflower

===================================================================

바람꽂

이대로 들라설가면

사라질거면 피어나지 않아서

이렇게 바라보면서 솜이막히면

눈을 감은 채 살아도좋을까

보지 않아도 보여서

듣지 않아도들여서

그대 송결에 다시 살아 난 바람꽂처럼

가고싶어도 못가는

안고싶어도 못안는

그대손끝이 내맘에닿으니

긴긴밤이 지나고나면일까

눈물속에 옷고있는 사랑을

잡고 싶어도 못잡고

가고싶어도 못가는

그대 마음에 다시 살아 난 바람꽂처럼

보지 않아도 보여서

듣지 않아도들여서

바람에실려흘어져날이면

그대마음에흘어져날리면

Romanization by. Dangyunhaji

Idaero deuraseolgamyeon

Sarajilgamyeon

Pionaji ahnaseo

Ireohke barabumyeonseo sumimakhimyeon

Nuneul gameun chae sarado johulkka

Boji anhnado boyeoso

Deutji anhnado deulyeoseo

Kudae sunggyeorae dashi sara nan baramggeot chorom

Gago shippeodeo meot ganeun

Ango shippeodeo meot anneun

Kudae sunkkuji nae mame dahnuni

Ginginbami jinago namyeon alkka

Nunmulseogae utguittneun sarangeul

Jabgo shippeodo meot jabneun

Gago shippeodo meot ganeun

Kudae maeumae dashi sara nan baramggeot chorom

Boji anhnado boyeoso

Deutji anhnado deulyeoseo

Baramae sillyeohullojyeo nallimyeo

Kudae maeumae hullojyeo nallimyeo

Lagu ini salah satu ost yang gw suka di album ost-nya Queen Seondeok. Selain yang nyanyi suaranya bagus[Yesung], liriknya juga sedih. Lepas dari semua itu, yang bikin OST. Queen Seondeok T.O.P banget!!

dari lirik di atas yang gw suka itu, ada kata-kata yang mencerminkan karakter Deokman dan Yushin sebagai dua orang yang saling jatuh cinta tapi gak bisa berjuang mempersatukan cinta mereka karena Seondeok memilih hidup sebagai seorang penguasa [Ratu] dalam ambisinya mengalahkan Mishil. Dua orang itu memilih untuk menjalankan kehidupannya masing-masing tetapi masih dalam satu tujuan, yaitu Yushin akan tetap membantu Deokman menjadi Ratu kerajaan Shilla.

Lagu ini juga bisa dikaitkan hubungan cinta segitiga antara Bidam, Deokman dan Yushin nantinya. Gw bingung, Si Deokman dapetin cinta sapa ya??? Woiiiii…buruan beres napa?! Bikin gw penasaran aja nih drama…perasaan waktu era Jewel In The Palace gw gak senorak ini deh. Apa mungkin ada hubungannya karena di drama ini banyak eye candy-nya? Huahahaha…keukeuh ya gw. Tetep cinta gw ma Kim Nam Gil.

Kim Nam Gil terserang swine flu, cepet sembuh ya!! T T

Ada kata-kata dalam lirik yang menyampaikan inti dari perasaan mereka berdua seperti dibawah ini, gw translate-nya yang gw tau aja.

보지 않아도 보여서

tidak melihat tapi terlihat

듣지 않아도들여서

tidak mendengar tapi terdengar

그대 송결에 다시 살아 난 바람꽂처럼

tetapi kehidupan sekali lagi terbangun bagaikan bunga angin

가고싶어도 못가는

ingin sekali pergi tapi tidak bisa pergi

안고싶어도 못안는

ingin memeluk tapi tidak bisa memeluk

잡고 싶어도 못잡고

ingin meraihmu tapi tidak bisa meraih

그대손끝이 내맘에닿으니

tetapi kedua tanganmu sudah mencapai ke dalam hatiku

Mei signing off!

One Sweet Punch[19th Punch!]

Author. Maeve

=====================================================================

19th Punch!

 

Ren mengetahui jelas apa yang selama ini dia takutkan. Bibit kebencian yang tertanam kini sudah tumbuh dengan akar yang kuat dalam dirinya ketika melihat kakak perempuan sat-satunya terbaring menjadi ‘tanaman’ seperti itu. Yang lebih menyakitkan lagi, kenapa harus dia pula yang ikut menyaksikan kejadian naas tersebut. Yang terus berputar dalam otaknya seperti proyektor adalah adegan dimana Eugene dengan seluruh kekuatannya mengangkat dan membalikkan tubuh kakaknya untuk sebuah kemenangan yang mematikan. Wajah gadis itu sempat tersenyum ketika mengetahui lawannya terjatuh. Adegan itu terekam dengan jelas dingatannya. Padahal semua orang tahu kalau seketika itu juga senyuman Eugene berubah menjadi khawatir, dengan wajah ketakutan dia langsung berlutut memeriksa keadaan Vynett. Ketika dari hidungnya keluar cairan berupa darah, Egene langsung mengalami apa yang disebut ‘panic disorder’ secara tiba-tiba. Dia berteriak-teriak di arena pertandingan, menoleh kiri-kanan agar semua orang dapat menolong Vynett. “Ambulan…CEPAT PANGGIL AMBULAN!!!!!!” setelah tim medis yang tersedia di pertandingan tersebut membawa Vynett ke rumah sakit, Eugene masih berada di tempat itu, menangis histeris. Sean langsung memeluknya agar dia bisa segera menenangkan dirinya.

 

“Eugene!! SADAR!!” melepaskan pelukannya seraya masih memegangi pundak Eugene yang asih terduduk kaku dengan mata melotot, segukan penuh ketakutan.

“Mereka sudah membawanya ke rumah sakit, jadi tenanglah…”

Tanpa ekspresi dan kini berusaha menahan tangisannya, “B-bagaimana bisa aku tenang? Apa kau mendengar bunyinya?”

“Eugene…”

“Sean…Vynett…aku sudah melakukan hal buruk padanya.” Tangisannya pun kembali meledak.

 

******

 

Bobby memberitahukan pada anak buahnya untuk menakut-nakuti Eugene. Jadi dia meminta geng wanita arahannya mengerjai Eugene barang sebentar dan juga mengatakan agar perintahnya ini jangan sampai diketahui oleh Ren kalau mereka semua masih mau selamat.

 

Mereka saat pulang sekolah, sengaja menunggu Eugene di taman yang sering sekali dilewatinya jika akan pulang ke rumahnya jika berjalan kaki. Karena semua orang sedang sibuk dengan agenda acara ulang tahun sekolah, aku memastikan kalau tidak akan terjadi apa-apa pulang sendiri hari ini. Jinnu meminta agar aku tetap menunggunya di tempat latihan sampai dia beres rapat dengan anggota OSIS, tapi aku tetap kukuh pada pendirianku, kalau lambat laun harus membiasakan diri untuk bisa pulang sendiri dan bagaimanapun sudah hampir beberapa hari ini tidak ada tanda-tanda aneh dari anak buah Ren ato Ren-nya sendiri untuk menghajarku. Meskipun Jinnu dan juga anggota power Ranger yang lain merasa keberatan dengan keputusan itu, Sean mengambil inisiatif kalau apa yang dikatakan olehku itu benar. Setelah mendapatkan ijin dari mereka semua, akhirnya aku pergi pulang ke rumah tanpa pengawalan siapapun.

 

“Tanpa Jinnu, sedikit terasa membosankan.” Aku melihat kesamping saat aku berjalan pulang. Biasanya tubuh anak itu yang tinggi selalu menghalangi panasnya sinar matahari yang mengenaiku. Siluet tubuhnya pun tampak indah ketika dia berjalan disampingku…

Aku menggigit bibirku, lalu memanyunkan bibirku dengan kesal, “Apa aku harus mengaku kalah dan mengatakan padanya kalau aku sudah mulai menyukainya?”

Aku langsung menggubris pikiran aneh itu dari dalam benakku.

 

Kemudian ketika aku berjalan di sekitar daerah taman, tempat biasa aku dan si burung unta itu sering bertemu, hari ini terlihat sedikit aneh. Biasanya banyak anak kecil yang bermain disekitar ayunan, dan juga perosotan. Kenapa terasa sunyi? Para kakek yang biasa main catur pun sudah tidak ada.

 

Aku benar-benar tidak tahu apa yang menimpa kepalaku saat aku lengah, aku baru tahu kalau seseorang sudah memukul kepalaku dari belakang sesaat ketika tubuhku ini tersungkur di tanah. Untungnya aku tidak pingsan. Sekelompok anak perempuan yang entah dari sekolah atau campuran sekolah mana yang berani menyerangku tiba-tiba seperti ini, muncul dihadapanku.

 

“Orang bilang refleks mu hebat? Tapi tidak kusangka kau apes hari ini terkena pukulan balok ku.” Ujar anak perempuan berambut punk warna –warni panjang.

“Melihatmu yang gampang tersungkur seperti itu membuatmu tidak menarik lagi.”

“Kalian siapa?” tanyaku pada mereka, namun tidak ada satu tanggapan pun pada pertanyaanku. Si rambut punk itu hanya bisa tersenyum sinis, “Hajar dia sampai tidak berani lagi menampakan wajahnya itu!”

 

Mendengar perintah si rambut punk, aku tahu aku dalam masalah. Seharusnya aku menuruti apa yang dikatakan anak-anak. Aku langsung berdiri dengan cepat sebelum mereka menghajarku dengan balok-balok tebal yang mereka bawa di tangan masing-masing itu.

 

Hook! Satu orang sudah melayangkan pukulannya memakai balok tersebut, namun beruntung aku bisa menghindar dan malah meraih tangan anak itu dan hampir mematahkannya. Anak itu kesakitan.

“Jika aku memang bersalah, normalnya aku akan menerima pukulan kalian satu persatu. Tapi karena aku merasa dikambing hitamkan…aku juga tidak punya pilihan lain selain melawan.” Ucapku dingin pada mereka.

 

Satu orang lagi mencoba memukulku untuk menolong temannya, berniat untuk membuatku melepaskan lengan anak yang kini sedang kesakitan itu. Keika anak itu mulai mengayunkan balok kearah ku, aku dengan hati-hati mendorong anak yang kesakitan itu ke tanah. Namun salah satu dari mereka mengarah kaki ku  dan berhasil mengenaiku. Aku pun jatuh tersungkur, menahan sakit dan mencoba berdiri, si anak berambut punk itupun maju mendekati ku.

“Kau tidak akan bisa lari atau pun menggunakan teknik ‘windmill’ mu yang cantik itu lagi. Jadi…apa bisa pestanya dimulai sekarang?”

Awalnya aku ingin mengahadapi mereka dengan lunak, tapi sepertinya mereka serius sekali ingin menghabisiku.

“Sayang sekali…aku bukan tipe yang gampang menyerah meskipun kalian sudah memukul kakiku. Dan satu lagi, aku sudah berjanji pada teman-temanku kalau aku bisa menjaga diriku sendiri…dan kalian…”Aku melayangkan senyuman yang ku pelajari dari Jinnu.”Sudah menggali kuburan kalian sendiri.”

 

Rupanya ucapanku tadi membuat mereka sedikit gentar ketika mataku men-scaning mereka satu persatu. Aku tidak mau kehilangan timing, jadi akulah yang pertama menyerang mereka, aku meninju wajah si rambut punk hingga sempoyongan dan hampir terjatuh. Dari mulutnya mengeluarkan darah, ketika tahu kalau pimpinan mereka hampir kalah, mereka menyerangku secara bersamaan. Aku harus berfikir lebih keras 1000 kali, jika mereka dengan tangan kosong, mungkin aku bisa dengan cepat mengalihkan situasi yang menguntungkanku. Tapi mereka melawanku dengan balok?! Sumpah, yang terfikir oleh ku saat ini adalah mencoba kabur dan berlari ke arah pilar-pilar besi mainan anak-anak yang berada didekat ayunan itu.

“Brengsek!” Gumanku. Aku mempertaruhkan otakku untuk kabur dari sini. Ketika mereka mulai menyerang, aku mencoba untuk menghinar dan balas menendang, memukul mereka jika aku melihat ada ruang kosong untuk itu. Dan akhirnya, perkelahian ini masuk ke dalam rencanaku, pilar-pilar yang biasa di naiki oleh anak-anak lumayan tinggi dan juga banyak palangnya juga. Dengan penuh pertimbangan matang, aku meraih salah satu pilar tersebut dan mengayunkan tubuhku untuk masuk ke dalam kotak-kotak di dalamnya. Maksud ku melakukan hal itu adalah mencoba beristirahat sebentar. Mereka semua mengitari pilar ini yang bentuknya segitiga mirip piramid warna-warni. Sebagian ada yang memukul-mukulkan baloknya dan ada pula yang berusaha merogok-rogokkan balok panjang itu ke arahku yang masih terengah-engah didalam sini. Semakin aku bisa bernapas, semakin otakku pun bisa berfikir dengan jernih. Aku menunggu mereka semua menaiki atau masuk menangkapku.

“Cepat masuk dan tangkap dia!” Si rambut punk memerintahkan anak buahnya. Beberapa dari mereka menaiki pilar ini. Aku tersenyum senang, “Eureka!”.

Aku pun sesegera mungkin mulai memanjat keluar dari tempat ku berada. Untungnya aku ingat kalau Yuni sering menaruh ‘spray pedas’ dalam tasku, meskipun aku tidak pernah memakainya dalam kesempatan apapun. Kali ini, memakai cara licik seperti mereka, tidak akan pernah salah bukan?

Aku merogoh spray itu dari kantong luar tasku. Aku menyemrotkan spray itu ketika mereka hampir mendekat agar aku bisa memanjat kembali. Ketika aku sudah berada di luar pilar-pilar itu, dengan cepat aku berakrobat ria. Melihat mereka sekarang yang terperangkap didalam kecuali si rambut punk, aku berjalan ke arahnya, dia mengacungkan balok tersebut, tapi tanpa banyak acara aku menyemprotkan spray itu ke wajahnya.

“Aakkkk…perih!!!” Dia segera menutupi wajah sambil kesakitan.

“Ahhh…rupanya kegunaan barang ini untuk itu ya??” Ujarku bodoh, tidak memperdulikannya.

 

Meskipun begitu, pertanyaannya siapa yang mengirimkan mereka semua untuk menghajarku? Masalah ini, akan kuselidiki sendiri. Apabila akhir dari yang ku khawatirkan ini berhubungan dengan Ren? Jika itu terjadi, pertarungan itu tidak bisa ku hindari. Dengan tanganku ini, lebih baik menghancurkan mimpi buruk yang selama ini terus bersarang dalam alam bawah sadarku dari pada terus menghindar seperti banci!

 

Kita lihat saja siapa yang bertahan dari kekacauan ini?!

 

To be continue….

 

 

 

One Sweet Punch [18th Punch!]

Author. Maeve

====================================================================

18th Punch

 

Ren bingung harus menanggapi masalah ini dengan bagaimana? Urusan Eugene dan dirinya tidak boleh ada campur tangan dari pihak lain. Meskipun orang itu ada masalah dengan Eugene, dia tidak akan melakukan yang diminta Sara. Itu sudah keputusannya.

 

“Bobby! Perempuan tadi anak mana?”

“Felst.” Jawab Bobby, anak buahnya.

“Selidiki perempuan itu baik-baik, setelah selesai laporkan padaku.”

“Baik…Ren, aku tahu kalau kau tidak mau ikut campur mengenai permintaan anak itu padamu, tapi, bukankah hal itu malah mempermudah usaha kita untuk memberikan Eugene pelajaran yang setimpal atas apa yang dia perbuat pada kakakmu tanpa harus mengotori tangan kita?”

Ren mengambil kunci motor yang diletakkan di meja, berjalan menghindari Bobby ke motornya. Sebelum menyalakan mesin, dia berucap pada Bobby. “Lakukan saja apa yang ku minta.”

“Kau mau kemana?”

Ren tidak menanggapi Bobby. Namun Bobby masih menahan langkahnya untuk pergi.

“Waktu kita sudah tidak banyak, dan Eugene bukan tipe orang yang bisa mengerti keadaan yang dialaminya secara langsung. Kau tahu itukan? Jika terlalu lama, maka yang akan terjadi adalah kau dipermainkan olehnya.”

Ren tersenyum dingin, “Apa kau merasa aku butuh nasehat dari mu?”

“Tidak, karena kau tahu aku ini bergerak tanpa harus ada instruksi darimu. Jadi, berhati-hatilah, siapa tahu aku akan menusukmu dari belakang.” Ancamnya.

Ren kemudian menjalankan motornya dan melaju keluar dengan kecepatan tinggi dari gudang tua tempat persembunyian kelompoknya.

Bobby tersenyum licik karena dia telah melayangkan surat ancaman kepada Power Ranger plus Eugene dan juga Jinnu dibelakang Ren.

 

*****

“Wuaaaaahhh, bosan!!” Ujar ku seraya membuka-buka buku pelajaran di mejaku. Sean masih sibuk dengan rencana membuat stand yang lain dari biasanya, tapi entah apa yang dipikirkannya ketika ide gilanya datang da menyuruh anak-anak dikelas belajar lempar pisau!

Ketika ide itu diutarakan, jelas-jelas kini dia dilempari perlengkapan sekolah. Huahaha, rasakan!

Dan karena tidak punya ide lainnya, dia menyuruh Dwight memikirkan membuat rencana apa untuk perayaan ulang tahun sekolah dari kelas mereka. Akhirnya Sean kembali duduk di sebelahku.

“Kau kenapa?”

“Tidak apa-apa? Memangnya aku terlihat seperti sedang melakukan apa?”

“Melakukan sesuatu yang pantas dicurigai.”

“Maksudmu?”

“…iya, seperti contohnya…apa yang kau lakukan kemarin di rumah Jinnu?”

Brengsek. “Kau itu stalker ya?”

“Yang stalker itu justru kau, Eugene…aku melihat semuanya.” Sean tersenyum jahat.

Cara satu-satunya menghadapi orang yang tersenyum lebar menyeringai dihadapanku ini hanya satu.

“Mati kau! Mati!!” Aku langsung memukulinya bertubi-tubi, Sean kemudian berlari hingga ke lorong.

“Eisshh…dia yang jatuh cinta kenapa aku jadi sasaran kemarahannya?!…”

“Heh, Sean! Kau mau lari kemana?! Huh?!” Ujarku sambil mengejar anak itu.

“Hahaha…kejar aku kalau kau bisa!”

Kenapa aku bisa bertingkah layaknya seperti orang gila setelah mengetahui kalau Sean melihatku masuk ke rumah Jinnu? Dia sudah tahu semuanya kan? Kalau aku akan baik pada Jinnu karena dia akan membantuku mengatasi masalah yang sedang ku hadapi terhadap Ren. Iya, itu yang kupikirkan saat ini. Hahaha! Jadi itu bukan suatu masalah besar.

 

****

Bobby sudah mengetahui maksud Sara yang datang meminta bantuan Ren untuk memberikan Eugene pelajaran karena telah merebut pacarnya, karena tahu kalau Ren tidak mungkin mencampurkan dendam pribadi dan juga bisnis, terutama lagi lawan yang dihadapinya adalah Eugene. Dia segera mennyuruh anak buahnya mencari nomor ponsel Sara untuk bernegosiasi tentang masalahnya itu.

Setelah mendapatkan nomornya, segeralah Bobby menghubungi Sara yang pada waktu itu masih berada di luar sekolah. Sara memintanya menemui dirinya di Laluna.Bobby mengiyakan, dan berangkat menemuinya.

Sara menunggunya di meja nomor 7. Sebenarnya dalam hati Sara, dia tidak mau memakai cara jelek ini untuk mendapatkan Jinnu, namun sesekali Jinnu harus merasakan akibatnya jika dia berani mempermainkan perasaannya seperti itu.

Bobby mengenali wajah Sara dan langsung menuju ke meja itu.

“Kau bilang bisa membantuku mengurusi masalah yang ditolak oleh Ren? Apa maksudmu bicara seperti itu ditelpon tadi?”

“Haha…rupanya kau itu perempuan yang tidak suka basa-basi?”

Sara tidak tertarik dengan pujiannya itu, dan rupanya Bobby mengerti. Jadi dia langsung ke pokoknya saja.

“Jika orang yang kau maksud itu bukan Eugene, mungkin aku bisa membantu mu untuk bicara pada Ren. Tapi ini lain…”

“…………”

“Kau tahu, aku ini bukan tipe orang yang suka mengatakan rahasia orang pada yang lain. Tapi bagi Ren, Eugene hanya boleh disentuh olehnya, tidak oleh yang lain.”

“Lalu kenapa kau datang menemuiku untuk membicarakan masalah ini?”

“Bilang saja kalau aku ini lebih gila dari Ren. Aku ingin mendahuluinya, itu saja.”

“Akan ku anggap itu sebagai loyalti…tapi bagaimana kau bisa membantuku?”

“Sekolahmu akan merayakan ulang tahunnya kan? Aku hanya membutuhkan akses masuk ke sekolah mu saja, selebihnya aku bisa lakukan sendiri.”

“Kau tahu istilah ‘jaga mulut’?” Ancam Sara.

“Tentu saja, pihak mu hanya tahu kalau terjadi sesuatu, pastilah karena perebutan lahan kekuasaan yang dipionirkan antara Ren dan juga jagoan-jagoan sekolah mu. Kau suka ide ku itu?”

“Satu lagi, aku tidak mau kalian melukai Jinnu!”

“Jinnu…baik.”

 

******

Ren menunggu perawat keluar dari kamar kakaknya. Setelah perawat selesai membersihkan tubuh Vynett, ia kemudian masuk ke dalam. Aura Ren yang sangat gelap berubah ketika memasuki ruangan itu, dengan seikat bunga lavender kesukaan kakak perempuannya, dia tersenyum dengan riang.

“Cuaca di luar sungguh sangat panas hari ini, kak. Aku hanya menyarankan pada mu kalau dalam cuaca panas seperti ini, aku tidak akan membawamu jalan-jalan keluar…hmmm…”mencium wangi bunga laveder, “Kakak juga mencium wanginya kan? Hari ini, kita akan melakukan apa? Ah, aku punya buku baru…” Setelah menaruh bunga lavender ke dalam vas, ia langsung mengeluarkan beberapa buku bacaan. “Aku bawa karangan pendek Anton Chekov. Aku rasa ini sedikit lebih berat, tapi kakak suka kisah romantis kan? Judulnya ‘Wanita dan si anjing kecil’ “. Ren langsung menarik kursi terdekat dan duduk di dekat Vynett.

“Telah disebutkan kalau ada seorang pendatang baru di pesisir pantai, seorang wanita dengan anjing kecilnya….” dia membacakan buku itu seakan-akan Vynet bisa mendengar dan berinteraksi dengannya, terkadang jika Ren membacakan buku komik, entah itu ilusi atau memang terjadi…Vynett menyungingkan senyumannya jika menemukan hal-hal lucu dari buku bacaan yang dibacakan oleh Ren padanya.

“Dia mengingat kelangsingan, lehernya yang indah, dan juga matanya yang abu-abu mengagumkan. ‘Lagi pula, ada satu hal yang terlihat menyedihkan dari dirinya.’ Pikir Dimitri dan kemudian tertidur…Aku, tidak punya kemampuan untuk menyakiti orang itu.” Dia tahu, kalimat terakhir yang dia sebutkan bukanlah dari buku yang dibacanya, melainkan kegalauan hatinya.

***

 

Akhirnya aku bisa juga menangkap Sean yang ternyata bersembunyi hingga ke atap sekolah. Saat aku menemuinya, dia sudah berlutut dengan kedua lengan keatas.

“Eugene…aku bersalah padamu. Jangan pukuli aku lagi!”

“Bagus jika kau mengerti. Lagi pula apa urusanmu jika aku main ke rumah Jinnu atau tidak? Kau tahu sendirikan, aku harus baik padanya karena dia akan membantuku soal Ren.”

Sean menurunkan kedua tangannya, mencoba untuk berdiri. Kemudian menepuk-nepuk celananya yang kotor sehabis berlutut itu.

“Apa otak mu sudah bisa diajak berkomunikasi?”

“Kau cari mati lagi ya?”

“Heh, aku ini khawatir terhadapmu.” Ujar Sean berjalan ke arah ku.”Lagi pula, apa salahnya jika ternyata kau menyukai Jinnu dan bukan Tei?”

“Apa kau pernah merasakan hal yang sama?”

“Maksudmu tentang jatuh cinta? Tentu saja, semua orang pasti pernah merasakan jatuh cinta.”

“Siapa orangnya?”

“Adik mu.”

“Huh?!”

“Yuni???”

“Hm!” Angguknya pasti.

“Kapan? Kenapa bisa?”

“Seharusnya kau tanyakan itu pada dirimu sendiri, bodoh!”

 

Sejujurnya aku ingin menjawab pertanyaan itu, tapi aku tidak bisa. Terhadap Jinnu atau pun Tei, mereka adalah orang-orang yang berdiri dibawah langit yang sama dengan ku, namun aku tidak mampu meraih kedua tangan mereka. Tei bagiku, adalah teman dan masa lalu…lalu Jinnu bagiku….seperti air dan minyak. Terlebih lagi, aku juga tidak mau mereka semua mengkhawatirkan keadaanku.

Jadi, sejak surat ancaman itu datang, entah kenapa kami harus berbondong-bondong hanya untuk datang ke sekolah dan juga pulang ke rumah. Karena aku ini sasaran empuk mereka, jadi setelah mengantarku pulang, barulah mereka saling antar. Yang ku dengar, yang terakhir pulang adalah Jinnu.

 

Tapi untuk hari ini, formasi tampak berbeda. Mungkin karena yang lain punya urusan masing-masing dan menyerahkan tugas mengantarkan ku pulang pada Jinnu.

Jujur saja, sejak hati ku merasakan ketidaktenangan berada satu ruang atau berjalan bersebelahan seperti ini dengannya, dia pun tampak diam.

 

“Sebenarnya, kau tidak perlu mengantarkan ku pulang seperti ini.”

“Huh?” Tanyanya dengan wajah sepertinya dia sedang memikirkan hal lain.

“Jinnu…kalau kau punya rencana lain, kau tidak usah mengantarkan ku pulang.”

“Jangan sok…lagi pula, Tei akan khawatir jika aku membiarkanmu pulang sendirian.”

“Dia tidak tahu menahu soal surat ancaman itu kan?”

“Lambat laun pun dia akan tahu, makanya aku ingin menjagamu.”

“Apa aku tidak salah dengar?”

“Memangnya salah jika aku ingin menjagamu?”

“Tidak. Jujur saja, sebenarnya aku takut. Kaki ku selalu saja gemetar jika melihat gerombolan anak sekolah atau gerombolan yang memandang ku dari jauh. Jadi jika bersama kalian, aku merasa aman meskipun nantinya kita akan berkelahi juga gara-gara aku.”

“Sudah ku bilang kan semua itu bukan kesalahan mu?!”

Meskipun semua orang bilang itu bukan kesalahanku, tetap saja hasil akhir dari semua itu Vynette berada di rumah sakit entah untuk berapa lama? Dalam hati ku, aku ingin sekali bertemu dengannya untuk meminta maaf. Jika bisa, aku akan menukar jiwa ku dengannya. Gara-gara seorang anak seperti ku, seorang gadis terluka dan masa depannya hancur jadi ‘tumbuhan’ seperti itu. Sedangkan aku masih bisa tertawa, marah dan juga memukuli orang lain sekehendak hatiku! Orang macam apa aku ini? Aku pantas mati! Pantas dapat hukuman. Aku memang pantas dipukuli oleh Ren. Aku yang membuat kakaknya seperti itu.

 

*****

 

Ren keluar dari sanatorium dimana kakaknya dirawat selama ini. Ketika hendak menjalankan mesin motornya. Rupanya Bobby sudah berdiri tak jauh dari tempatnya.

“Kau punya nyali juga menguntitku?!”

“Tidak usah bersikap begitu padaku, lagi pula yang sedang terbaring di dalam sana juga adalah pacarku. Jadi, apa hak mu untuk melarang ku menemuinya?”

Ren memakai helmnya tanpa memperdulikan ucapan Bobby.

“Jangan bilang kau menyukai anak itu karena kakak mu selalu saja menceritakan betapa baik dan juga hebatnya seorang Eugene? Ah…” Bobby mengingat sebuah kejadian di masa lalu sambil terseyum layaknya ingatan itu perlu disampaikan pada Ren.

“Kau juga pernah bertemu dengannya satu kali sebelumnya saat kau masih belum pindah ke Felsterich untuk mengacau disana. Saat itu kau masih lugu, diam-diam mengidolakannya juga. Vynette yang bilang, kalau kau selalu membawa motormu untuk melihatnya dari gerbang sekolah ketika jam pulang….Ahkk!” Ren melempar wajahnya dengan helm yang akan dipakainya. Kemudian dia turun dari motor, lalu menendang  perutnya hingga rubuh ke tanah. Dia jongkok dan meraih kerah baju Bobby, menariknya kuat hingga wajahnya berada tepat di depan Ren. Bobby dengan napas terengah-engah karena kuatnya tendangan Ren mencoba melepaskan diri dar cengkramannya, namun gagal.

“Kalau kau ingin mati, terus saja bicara! Tapi satu hal yang harus kau ingat. Tidak perduli kau siapa?! Jika menghalang-halangi jalan ku, tidak perlu ada alasan untuk membunuhmu. Mengerti?!”

Ren mengambil helmnya, kemudian menaiki motor dan mengendarainya dengan kecepatan tinggi hingga ke jalan raya.

 

To be continue…..

 

 

 

One Sweet Punch [17the Punch!]

Author. Maeve

===================================================================

 

17th punch

Keesokkan harinya, suasana di sekolah mulai bisa tenang seperti sedia kala, maksudnya keadaan ku yang tanpa Mina. Seperti apa yang pernah dikatakannya, bahwa semua orang di sini tidak ada yang tahu soal aku bicara seorang diri pada udara, karena dia tidak mau aku dianggap gila. Tidak ada yang tahu menahu soal Mina, sedikit menyakitkan karena anggapanku Mina dan anak-anak yang lainnya bergaul seperti bagaimana biasanya. Tei menyapaku di koridor, karena sepertinya aku butuh menjelaskan sesuatu, aku mengajaknya bicara di atap sekolah.
“Soal ciuman itu…”
“Aku mengerti, Eugene. Soal kemarin, terimakasih. Aku tidak menyangka kalau orang yang menolong Mina adalah kau.” Tei tersenyum padaku.
“Tapi aku benar-benar ingin menjelaskannya, jika tidak aku pasti akan terus merasa bersalah terhadapmu dan juga Mina!”
“Huh?”
“Entah kau perhatikan atau tidak, tapi aku benar-benar ingin mengenalmu—bukan untuk sekedar mengenalmu, tapi juga aku ingin kau suka padaku.” Aku menundukkan kepala. “Aku ingin sekali kau mengenaliku, dan menjadi pacar pertamaku. Jadi, kemarin aku menciummu untuk memberitahukan akan hal itu, sekaligus, melupakan niat ku untuk membuatmu jatuh cinta padaku.”
“Pacar pertama? Jika dikehidupanku sosok Mina tidak ada, kau adalah satu-satunya harapanku.” Ujarnya tersenyum bahagia. “Sejujurnya, aku pikir kau suka pada Jinnu, oleh karena itu, kau datang mendekatiku?”
“Aku? Jinnu? Aku akui kalau dia itu kuat dan juga kecepatannya dalam berkelahi lebih dari yang ku duga. Bagiku terlibat hubungan cinta dengannya sangatlah minim.”
“Tapi dia juga tampan sama seprtiku, otaknya lebih pintar dariku, pokonya secara keseluruhan dia sama denganku. Kau tahu itukan?”
“Yayaya…dia termasuk tipe yang seperti itu, membuat para wanita berteriak-teriak jika melihatnya. Tapi apa boleh buat, aku tidak menyukainya.” Mungkin belum, sejujurnya aku juga ingin bilang kalau belakangan ini, entah kenapa hatiku merasa lemah jika berhadapan dengan Jinnu.

Belum lama kami bicara, rupanya bel tanda pelajaran hari ini selesai sudah berbunyi. Aku dan Tei berpamitan.

“Eugene, terimakasih kau sudah mengutarakan perasaanmu padaku.”
“Aku tahu. Dan aku pun ingin mengucapkan terimakasih kau sudah memberikanku sedikit kebahagiaan pada diriku.”
Kemudian dia pamit, meninggalkanku seorang diri di atap sekolah yang sepi ini.

“Lega juga sudah mengatakan apa yang ku inginkan? Jika saja aku punya keberanian seperti itu dari dulu…mungkin aku….mungkin…aku??” Kenapa aku jadi memikirkan Jinnu? Apa hubungannya si keparat itu dengan perasaanku??

********
Pulang sekolah, karena cuaca sedikit panas aku pergi ke mini market untuk membeli eskrim. Ketika keluar dari pintu, ada beberapa orang yang menghadangku, sepertinya dua anak muda ini bukan anak sekolahan. Mereka tidak memakai seragam, hanya setelan kasual biasa.
“Hai cantik, mau pergi main dengan kami?” Tanya salah satu dari mereka sambil cengengesan.
Aku paling benci dengan cecunguk-cecunguk model mereka, yang bisanya mengganggu wanita dengan mulut kotornya. Makanya aku selalu mengajarkan Yuni agar hati-hati jika menghadapi cecunguk-cecunguk kurang ajar seperti mereka ini.
“Wah, kau cantik dan seksi sekali dengan seragam SMA mu itu? Ayolah, main dengan kami?!”
Pintanya menyebalkan.
“Apa boleh aku tahu kau dari kelompok mana?”
“Huh? Maksud mu, cantik?”
“Aku bilang kau kelompok siapa?! Jangan macam-macam denganku!”
“Wah, kau galak sekali? Kalau kami dari kelompok Ren, kau mau apa cantik?”
“Ren? Apa dia yang menyuruh kalian menggoda musuhnya?!” Ujarku tersenyum jahat, mengetahui gelagat mereka yang sepertinya tidak tahu siapa aku mulai dari saat aku mengatakan, bahwa aku ini musuh Ren. Aku yakin mereka bukan anak buahnya, jika iya…daerah ini masih ruang lingkup SMA kami, dan pastinya jika Ren menghamburkan anak buahnya di sini, mereka pastinya dibekali foto atau informasi soal jagoan-jagoan SMA Felsterich. Dan salah satunya adalah aku.
“Meskipun aku membenci bajingan tengik itu, aku yakin dia tidak akan memasukkan sampah macam kalian ke dalam kelompoknya. Jadi, berani-beraninya bajingan macam kalian menghasutku. Pergi, sebelum aku benar-benar menghajar kalian hingga tidak berbentuk!” Ancamku.
“S-siapa kau sebenarnya?” tanya salah satu dari mereka bertanya.
“Beruntunglah mood ku sedang baik…perkenalkan, namaku Eugene.”
“E-Euugene??”
Mereka berdua saling beradu pandang. Kemudian cengengesan lagi, “Maaf…hahaha…aku pikir kau kenalan kami, habis mirip sekali?!” ucapnya padaku, lalu memberikan sinyal pada temannya untuk pergi dari situ.
“Brengsek! Akan jadi apa masyarakat jika dipenuhi orang-orang kurang kerjaan seperti itu? Daripada buat masalah dan masuk kelompok gangster yang tidak karuan, lebih baik mencari pekerjaan. Huh, dasar bodoh!”

Saat aku akan menyeberang jalan, di seberang aku melihat Jinnu masuk ke apotik. Siapa yang sakit? Perasaan Tei sehat-sehat saja? Apa ayahnya? Atau jangan-jangan…dia sendiri yang sakit? Atau gadis itu?! Arrrgh…sudah jelas anak itu menolaknya, jadi mana mungkin Jinnu mau balikan lagi?! Lagi pula diantara mereka tidak terjadi apa-apa?? Huahaha…eh, tapi kenapa aku jadi penasaran dengan hidup si unggas tidak berotak itu. Aku putuskan untuk meyeberang dan mengikutinya setelah keluar dari apotik, mengendap-endap seperti seorang ninja. Lalu aku mendengarnya terbatuk beberapa kali…kemudian memegangi dahinya sendiri, memeriksa apakah demamnya sudah turun apa masih tinggi. Aku bersembunyi di belakang bak sampah. Rupanya pendengaran si burung unta itu peka, bukannya dari dulu juga pendengaran bocah itu peka??
“Kau tidak perlu bersembunyi seperti itu, tempat sampah bukan tempat yang baik untukmu.”
Sial…ketahuan juga!? Aku keluar dari tempat persembunyianku. Tertawa bodoh. “Hehehe…aku hanya iseng mengikutimu.”
“Aku sedang tidak enak badan, jadi tidak berniat untuk berdebat tentang apa dan mengapa kau mengikutiku.” Jinnu tiba-tiba memegangi kepalanya, pelan-pelan memijit-mijit kepalanya. Sepertinya dia memang sakit, ternyata orang yang sok kuat, sok pintar, dan sok ganteng bisa sakit juga?! Hihihihi…
“Sakit sekali?”
“Hmm…”
“Sejak kapan?”
“Tadi pagi…”
“Sudah makan?”
“………” Jinnu geleng-geleng kepala.
“Kau hidup sendirian dan bisa masak, kenapa sekarang tidak mau masak?”
“Jika kau sakit, apa kau punya hasrat untuk memasak?”
“Benar juga…Heh, karena aku ini baik hati, bagaimana jika aku masakan makanan untukmu?”
“Baik…daripada aku mati kelaparan. Ikuti aku, rumah kami ada di gang itu.” Aku mengikutinya dari belakang.

******
Aku memasakkan bubur untuknya, sambil menunggu, aku menyuruhnya istirahat dulu di kamarnya. Rumah mereka besar dan tertata rapi. Ada foto Keluarga di dinding rumah mereka, ibu Tei dan juga ibunya Jinnu dua-duanya cantik.
“Eugene!” Panggilnya dari dalam kamar. Aku langsung pergi melihatnya, takut dia kenapa-napa.
“Kau benar-benar lapar ya?”
“Sepertinya begitu.” Aku melihatnya tidur di ranjang – terbalut selimut tebal. Kenapa disaat-saat dia tidak berdaya, aku menganggapnya terlihat menarik. Seperti saat dia tidak bisa membersihkan tubuhnya saat di rumah sakit dulu, dan sekarang saat dia sedang demam. Apa ini sebuah trend baru? Menyukai pria yang lemah disaat-saat tertentu?
“Oii…aku ingin puding, apa kau bisa bawakan ke sini? Tadi pagi ayahku membuatnya.”
“Iya, tunggu sebentar…”
“Tapi tunggu…aku berubah pikiran, aku ingin minum coklat hangat.”
“Oke…” Untung aku belum sempat mengambil yang dia maksud. Saat aku akan melangkah keluar.
“Aku berubah pikiran lagi…”
“HEH!! DISAAT SAKIT ATAUPUN TIDAK, KAU TETAP MEYEBALKAN!! KAU TAHU ITU?!”
Ujarku padanya kesal. “Kau tidak akan makan apa-apa, tunggu sampai buburnya siap, baru aku akan membawakannya untukmu. Tahan atau kau tidur saja? Itu pilihanmu.”
“Jahat…” Aku pergi keluar dari kamarnya. Jinnu tersenyum bahagia dari balik selimutnya.
“Kenapa aku punya keinginan untuk membunuhnya lebih dari seratus kali?”
Ucap ku sambil memeriksa buburnya yang sudah matang sekarang. Aku menaruh bubur itu ke mangkuk kecil, membumbuinya sedikit, dan menambahkan sayuran yang tersedia di meja makan setelah menghangatkannya sebentar tadi, lalu membawanya ke dalam kamar.
“Jinnu, buburnya sudah siap. Ayo makan?”
Tapi dia tidak bergeming sedikitpun oleh panggilanku. “Mungkin dia tertidur, tapi aku harus membuatnya makan dulu, makan obat, lalu membolehkannya pergi tidur lagi?!” Aku menaruh nampan di meja belajarnya.
“Jinnu…”pamggilku pelan membangunkannya. “Jinnu…bangun dulu sebentar, kau harus makan, bukannya tadi kau lapar?”
Jinnu perlahan membuka matanya, tapi tidak berkata apa-apa. Matanya yang sayu karena flu, batuk dan deman yan gdi deritanya, menjadikannya mirip seperti anak kecil yang butuh perhatian dikala sakit.
“Ayo bangun, setelah makan bubur dan makan obat, baru kau boleh tidur.”
“Eugeeeennn…”
“Apa?”
“Bisa mendekat sedikit? Tolong cek suhu tubuhku, dan juga debaran jantungku…ada yang tidak normal?!”
“Panas mu wajar karena kau sedang sakit, jantung mu berdebar juga itu wajar. Itu menandakan kau masih hidup!”
“Coba kau periksa…dekatkan ke telingamu…ada yang aneh…”
“Huh?” Dengan polosnya aku duduk di tepi ranjangnya dan mendekatkan telingaku ke dadanya.
Aku mendengar deru napasnya.
Sambil tersenyum, Jinnu merasa lega.
“Heh, kau itu tidak apa-aaa….” Saat aku mau menjauh, dia menarikku dan langsung memelukku dengan erat.
“Tunggu lima menit….aku tidak perlu obat, ada kau, itu sudah cukup….Eugene…lima menit saja.” Pintanya, dan entah kenapa aku menyanggupinya dengan perasaan yang aku sendiri tidak tahu. diperutku,seperti ada ratusan kupu-kupu berterbangan kesana kemari, kepalaku terasa berat, napasku sesak. Namun dari semua itu, perasaan yang sangat ku nikmati adalah kenyamanan dalam pelukkannya. Begitu hangat dan….dan….bagaikan sebuah mimpi…..

************

Jinnu terbangun dan mendapatkan Eugene sedang tertidur lelap di sampingnya. Dia dengan perlahan membelai rambunya yang terurai panjang, kemudian menelusuri wajahnya, saat jemarinya berhenti di bibir mungil Eugene. Dia ingin sekali mencium bibir itu. Namun jinnu menahan hasratnya itu dan membiarkannya tertidur pulas, sementara dia mengahangatkan kembali bubur yang dibuat Eugene di dapur dan memakannya dengan lahap, kemudian mengambil obat yang tadi dibelinya dan menelannya. Kemudian kembali masuk ke kamarnya, menyeret kursi meja belajarnya mengahadpa ke arah Eugene yang sedang tidur. Memandanginya dengan seksama.
“Sudah kukatakan, jika kau berlari ke arahku, aku akan jatuh cinta padamu. Jadi jangan salahkan aku jika aku ingin memilikimu dan menjagamu, anak bodoh!”

“Oahhhhmmm…” Aku membuka mataku, dimana ini? Kenapa aku bisa tertidur di sini?? Aku melihat ke sampingku, Jinnu tidak ada di kasur. Kemudian aku menemukannya tertidur di kursi. Karena panik, aku langsung keluar dari situ. Tidak…ini tidak boleh terjadi…..aku dan si burung unta itu tidak boleeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeh!!!

*********
“Kenapa pula aku mau menemaninya??Menjatuhkan harga diriku saja?!” Gerutu ku saat berjalan pulang, aku melihat jam di ponselku, ternyata waktu sudah menunjukkan pukul tujuh malam. Aku buru-buru ke pemberhentian bus dan naik bus selanjutnya.

Yuni sudah menungguku di meja makan saat aku pulang, “Kau ini, kemana saja?! Untung tadi Jinnu menelpon dan memberitahuku kalau kau ada di rumahnya. Eugene, kalau kau dengan Jinnu, lalu Tei bagaimana?”
Aku pergi ke dapur, mengambil botol minuman lalu meneguknya langsung dari botol, setelah merasa puas aku menjawab pertanyaannya.
“Aku dan Tei…kami berdua sudah menarik garis. Dia hanya orang yang kukagumi, tidak cocok jadi pacar.”
“Oh, oleh karena itu kau beralih pada Jinnu?”
“Heh? Dia dan aku juga tidak ada apa-apa. Memangnya tadi dia menelpon?”
“Hmm.” Angguk Yuni, “Dia bilang, karena dia sakit, jadi kau membantunya memasakkan bubur. Kalau kau dan dia tidak ada apa-apa, lalu apa harus kau memasakkan bubur untuknya?”
“Teman seperjuanganmu sakit, apa kau diam saja? Kalau dia sakit terlalu lama, jika musuh menyerang, aku akan kerepotan.”
“Hehehe, berarti Jinnu itu perhatian! Coba kau bayangkan saja, saat kau di keroyok dulu, yang pertamakali datang menyelamatkan mu itu dia, yang membopongmu kerumah sakit juga dia.”
Mendengarnya menggelar fakta-fakta itu ke mukaku, aku tidak mampu berdalih.
“Yuni…kalau jantung berdebar kencang, suhu tubuhmu tiba-tiba panas, sampai kau ingin kabur dari hadapan seseorang, itu namanya apa?”
“………..maksudmu?”
“Tidak….anggap aku tidak bertanya.”
“Ngomong-ngomong, dia menyuruhmu untuk menelponnya jika kau sudah sampai rumah.”
“Oh…”
“Cepat ganti baju dan mandi, lalu makan!”
Aku langsung pergi ke kamar ku untuk bersiap-siap mandi dan turun makan. Perasaanku tidak tenang, Jinnu, panasnya sudah turun belum? Pandanganku terikat pada ponselku yang tergeletak di meja belajar. Namun aku mencoba menggubris pikiranku yang mengkhawatirkannya. Setelah selesai mandi, aku langsung menemui Yuni yang menungguku di meja makan untuk makan bersama.

******

Rapat anggota. Tulisan itu terpampang dengan jelas di pintu ruang OSIS, semua perwakilan kelas sedang menentukan acara apa yang pas untuk pesta ulang tahun sekolah. Jinnu disuruh mewakili kelasnya, saat berjalan menuju ruang osis, Jinnu bertemu dengan Sara di lorong. Benar juga, pikirnya dalam benaknya. Sudah lama aku tidak melihat Sara? Rumahku juga masih dibiarkan kosong karena Sara sudah pindah ke tempat lain.
“Jinnu!” Panggilnya dengan nada riang, seperti masalah yang dulu pernah terjadi sudah dilupakannya.
“Apa kabar?”
“Apanya yang apa kabar? Aku pikir kau sudah pulang ke rumah, tahunya masih dengan ayahmu. Lain kali ijinkan aku main ke sana ya?”
“Tidak tahu…” jawabnya dingin, menjaga jarak.
Sara sebenarnya kesal dengan tingkahnya, tapi dia memang masih menyukai Jinnu. Apapun akan dilakukan hanya untuk mendapatkan Jinnu kembali.
“Kau terlalu memaksakan diri di depanku. Jika kau benci aku, kenapa saat aku menyapamu, kau menghentikan langkah dan bicara dengan nada seperti ini?” Raut wajah Sara berubah sinis.
“…………………..”
“Kau mau ke ruang osis kan? Ayo kita pergi sama-sama?!” Sara tersenyum kembali, menahan kegetiran atas prilaku Jinnu. Sara menggelayutkan tangannya ke lengan Jinnu, memaksanya pergi bersama. Jinnu ingin mencoba melepaskan pegangan Sara, tapi karena dalam hatinya dia juga merasa bersalah terhadapnya, dia akan membiarkannya sekali ini saja.

Jinnu dan Sara masuk ke dalam ruangan, semua orang bereaksi melihat pasangan itu. Sejak Sara masuk ke sekolah ini dan terdengar kabar bahwa Sara memang pacar Jinnu, apalagi Sara sudah bilang kalau mereka tinggal bersama di rumah Jinnu. Melihat mereka masuk ke satu ruangan secara bersamaan dan juga mesra seperti itu meyakinkan kalau mereka berdua memang pacaran. Dwight dan Abym yang mewakili kelas masing-masing merasa heran. Daniel menghampirinya.
“Maaf, aku ada perlu dengannya?”Daniel dengan ramah melepaskan tangan Sara yang masih menempel pada Jinnu. “Tentang jadwal pergantian dojo, bisakan kau atur sekali lagi? Atau…” Daniel membawa Jinnu menjauh dari Sara yang kesal dengan apa yang dilakukan Daniel.
Daniel dan Jinnu masuk ke ruangan satunya lagi, yang masih satu ruang dengan ruang osis. Melihat mereka masuk, Dwight dan juga Abym ikut masuk menemui mereka.
“Oi..oi…Hahaha, apa-apaan itu sobat?” Abym masuk menggangu percakapan Daniel dan Jinnu. Setelah mereka masuk, pintu di tutup.
“Itu juga yang sedang ku tanyakan padanya.” Daniel menjauh dan bergabung denga mereka, Jinnu sekarang seperti seseorang yang sedang di sidang, duduk di meja yang tidak terpakai.
“Kau sudah dengar tentang Sara yang mengatakan pada anak-anak lain kalau kalian pacaran saat di Australia?” Tanya Dwight.
“Jika kalian ingin bercanda dengan ku, mood ku sedang tidak baik sekarang.”
“Terserah, kau inikan sejajar dengan Tei dalam urusan wanita. Populer.” Jelas Dwight lagi.
“Apa Eugene belum cukup untukmu?”
“………………” Mendengar nama Eugene, Jinnu jadi salah tingkah karena kejadian kemarin saat di rumahnya.
“Otot-otot di sekitar mulutmu itu bergerak-gerak, pipimu juga memerah, heh…sudah sampai mana kau dan Eugene?!”
“Kalian bisa diam tidak?! Seharusnya kalian khawatir tentang aku yang sakit kemarin…”
“Ah, aku jadi ingat!” celetuk Dwight tiba-tiba.
“Apa?” Tanya Abym.
“Kemarin Sean bilang melihat kalian berdua pulang sama-sama, dan kau membawa Eugene ke rumahmu.”
“UUUHHH…!” Abym dan Daniel barengan menggodanya.
Jinnu tidak dapat menyembunyikan perasaannya dihadapan teman-teannya itu, mereka bertiga seolah-olah dapat membaca apa yang tersirat diwajahnya.
“Hahaha…akhirnya. Kalian berdua melakukan apa saja?” Tanya Daniel penasaran.
“Tidak ada, dia hanya memasakkan bubur untuk ku.”
“Waahh…pasti kau senang ya?” Abym bertanya.
“Tentu saja dia senang. Jinnu yang dingin dan juga tidak punya perasaan dalam waktu singkat berubah hanya karena seorang Eugene. Waah, ini record! Record!” Jawab Dwight kegirangan. Percakapan ini menciptakan gelak tawa ketiganya, Jinnu hanya menahan senyumnya, berusaha tidak merusak imej cool-nya.

Ternyata Sara mendengar percakapan itu dari luar pintu.

********
Ketika rapat selesai, dan keputusan tema perayaan tahun ini adalah sirkus dan dilanjutkan dengan ajang battle of the band perwakilan kelas masing-masing. Jinnu menulis notulen hasil rapat agar nanti dapat diperbincangkan dengan anak-anak di kelasnya.
Sara menunggu semua orang pergi meninggalkan ruangan tersebut, sekarang hanya tinggal mereka berdua.
“Kenapa bukan aku?”
“…………………” Jinnu yang keasikkan mencatat tidak tahu kalau semua orang sudah pulang ke kelas masing-masing, dan sedikit merasa agak aneh dengan kehadiran Sara di dekatnya.
“Huh? Apa kau bertanya padaku?”
“Kenapa bukan aku yang kau pilih? Kenapa harus dia! Kau bilang kau membenci anak itu, kau benci Eugene karena dia selalu saja membuat mu kesal! Kenapa kau menolak ku dan dia tidak?!”
“Aku tidak tahu seberapa banyak kau tahu tentang diriku, tapi aku tidak punya kewajiban untuk memberitahumu bukan?” Melihat tidak ada kemungkinan untuk membicarakan maslah ini lebih lanjut, Jinnu bangun dari kursinya. Membereskan buku catatannya dan peralatan tulisnya, kemudian pergi menuju pintu keluar.
“APA KAU BENAR-BENAR SUKA PADANYA?” Sara menaikkan suranya dengan nada pesimis.
Jinnu yang sudah dekat dipintu keluar, sambil membuka pintu dan bersiap-siap untuk melangkah pergi, mengucapkan satu hal yang membuat Sara sedih.
“Semua itu bukan urusanmu.” Jawabnya dingin, menutup pintu, lalu pergi.
“Dia tidak pernah menjawab seperti itu, apa dia mengakui kalau dia menyukai Eugene?”

Kenapa? Kenapa? Pekik Sara kesal dalam hatinya.

*******

Gang anak buah Ren yan gsedang sibuk main kartu di tempat berkumpul mereka di kagetkan dengan kedatangan seseorang.
“Apa aku bisa bicara dengan Ren?” Suara itu milik Sara. Setelah salah satu dari mereka menyampaikan pesannya tersebut, Sara di apit oleh dua orang suruhan Ren masuk ke gudang tua tempat persembunyian mereka. Kini Sara bertatap langsung dengannya.
“Kenapa anak gadis sepertimu ingin bertemu dan bicara dengan ku?”
“Aku mau minta tolong.”
“Apa?” Ren menyalakan rokok, menghisapnya, lalu menghembuskan asapnya yang mengepul.
“Aku ingin kau menghabisi seseorang.”
“Hanya itu? Ingin sampai seperti apa orang yang ingin kau habisi itu?”
“Terserah bagaimana kau ingin menghabisinya.”
“Target?”
“Eugene!”
Ren yang terkejut, menarik rokok yang sudah setengah dia hisap, mengepulkan asapnya, lalu menyentilnya jatuh ke lantai.
“Katakan sekali lagi?”
“Kau sudah dengar, kan? Bukannya dia adalah targetmu?”
“Jika aku menolak? Aku tidak mencampurkan bisnis dan masalah pribadi secara bersamaan.”
“Aku tahu kau butuh uang untuk biaya kakakmu dan juga masalahmu dengan Eugene. Aku akan dengan senang hati membayar biaya untuk satu tahun ke depan untuk kakakmu tinggal di rumah sakit. Bagaimana?”
“Akan ku pertimbangkan.”
“Aku tidak suka menunggu, jika kau setuju, jemput aku disekolah besok.”
Ren melihat Sara dengan seksama, dia berfikir dalam hati, kenapa ada anak secantik itu tapi punya hati yang hitam sama sepertinya?