R.I.P A Yen..I’m gonna miss you sis. Forever…


Life and death are regulated by god.

Kemarin malem pas hari raya Imlek, gw dikagetin sama berita yang sumpah 100% gw gak percaya. Liang dcs bilang kalo A Yen, istri ko A On meninggal dunia. Ngedenger berita tersebut bukannya sedih gw malah bengong dan terus2an nanya, “Boong ah? Mana mungkin?Haha…”

Karena ngambil libur gw gak bisa cek lewat FB dari inet, HP gw tinggalin dirumah jadi gak bisa telpon ke Belitong, sengaja sih biar gak ada yang ganggu gw di Vihara.

Baru hari ini gw masuk kerja dan ngecek FB koko jauh gw itu, dan tepat tanggal 11 Februari 2010. Ci A Yen meninggal dunia karena penyakit Tifus.

Yang tadinya gw gak nangis karena tau bener berita itu pasti hoax, pagi tadi baru bisa nangis liat berita dari status suaminya. Keinget kalau Ci Ayen itu baik banget selama dia sama keluarganya tinggal di kota kecil Sukabumi, kepolosannya itu yang sering jadi alasan kenapa kita semua yang kenal sama dia selalu ketawa bahagia.

Karena udah gw anggap seperti keluarga, kebiasaan gw ma temen2 manggil dia ‘mama’. Kalo iseng…gw, Liang dcs, cute, ma Hari sering nyanyiin theme  song buat pasangan suami istri itu.

Ada A On, A On peot…

Ada A Yen, A Yen peot…

Ada A Yen dan A On…

Ada A On dan A Yen…

2-2nya…Pa [saling/bhs Sunda] peot-peot..”

🙂 Garing sih…cuma kali ini gak tau kenapa jadi bermakna banget buat gw. Mereka baru merit selama 8 tahun, baru di karuniai 1 orang putra.

Ciciku sayang…

Masih inget banget pas pertamakali ketemu di Vihara. Mei lupa tanggal, hari, sama tahun kita ketemu tapi gak lupa sama wajah cici yang tembem dan juga senyuman ramah itu.

Dari situ, baru tahu cici udah nikah, dan dulunya tinggal di Belitong. Tempat yang selalu dipuja-puji oleh mu…hahaha…

Kita semua semakin akrab, bisa saling ledek2kan.Karena kami sayang makanya sebutan Mama keluar begitu aja…

Setiap kita bercanda, gokil-gokilan, tawa cici lah yang bisa nularin kita semua juga untuk ketawa meskipun gak ada hal yang lucu.

Makasih untuk waktu yang singkat bisa kenal sama cici, bisa nginep bareng, dan tau rahasia kenapa ada empek2 yang bersarang di langit2 dapur cici…

Ci Ayen…

Selamat jalan…

Beristirahatlah dengan tenang di rumah Tuhan.

Gw cuman bisa berdoa supaya keluarga yang ditinggalkan bisa tabah.

Mei signing out😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s